Berita Terbaru

Jumat, 17 Januari 2014

Tentara Masuk Desa

Bertahun-tahun setiap musim kemarau tiba, daerahku mengalami kekeringan. Sebenarnya ada sebuah sumber air dari mata air yang melimpah, namun jarak dari desaku menuju sumber air itu cukup jauh dan terjal. Seandainya saja ada saluran air yang bisa mengalirkan air dari mata air itu menuju pesawahan dan perkebunan kami, setiap musim kemarau petani di desaku tidak akan mengalami gagal panen. Syukurlah, minggu itu datang puluhan anggota TNI AD yang akan membantu warga desa membuat saluran air dari mata air menuju desa kami. Wah, ternyata banyak yang gagah dan tampan juga para personel tentara itu. Karena aku adalah anak kepala desa dan sudah remaja, aku ikut ambil bagian dalam kerja bakti membangun saluran air tersebut.
Ada satu tentara yang mencuri perhatianku. Dibandingkan dengan yang lain, tubuh tentara itu paling besar dan paling kekar. Sepertinya dia sendiri sadar akan hal itu dan dengan bangga menunjukkannya dengan cara melepas kausnya saat bekerja, padahal matahari bersinar terik pagi itu.
Sengaja aku bekerja membersihkan tanah yang akan dijadikan saluran air dengan memotong rumput liar itu dekat dengan tentara tersebut agar aku bisa leluasa mencuri-curi pandang melihat tubuh kekarnya yang menggelap akibat terpapar matahari sekaligus tampak seksi karena basah oleh keringat.
“Dik! bantuin abang cangkul sebelah sini!”
Tiba-tiba tentara itu menyuruhku membantunya. Jantungku berdegup kencang dan dengan gugup menghampirinya.
“Bisa nyangkul enggak?” tanyanya.
“Bi.. bisa bang!” jawabku tak yakin.
“Coba cangkul sebelah sini dulu!” perintahnya sambil menunjuk sebuah gundukan tanah.
Aku mengikuti perintahnya dan mulai mencangkul. Rupanya gerakanku masih kurang benar hingga tentara itu beranjak dan membantuku mencangkul yang benar.
“Begini megangnya dik,” ujarnya sambil memelukku dari belakang dan sama-sama menggenggam cangkul. Aku menjadi salah tingkah saat dada bidangnya yang basah oleh keringat menekan punggungku hingga kurasakan putingnya menusuk cukup keras.
Selama beberapa saat aku menikmati posisi seperti itu. Kuharap tak ada yang sadar kontolku mengeras karena mengkhayalkan yang tidak-tidak oleh si tentara itu.
Malamnya, para tentara itu beristirahat di berbagai tempat. Karena ayahku seorang pemuka desa, dan memiliki teras rumah yang cukup luas, dengan rumah semi-panggung dan alas kayu licin yang dingin, lima orang tentara itu tidur di depan rumahku. Termasuk Bang Heru, nama tentara yang paling kekar itu.
Bang Heru tidur dengan memakai kaus hijau ketat dan sarung. Entahlah, apakah dia memakai celana dalam dibalik sarungnya atau tidak, tapi tadi aku sempat mengintip dari kamarku yang jendelanya menghadap teras dan mengagumi tubuh kekar Bang Heru yang sulit disembunyikan oleh kaus ketatnya itu.
Sudah lewat tengah malam. Aku terbangun karena ingin buang air kecil dan haus. Kamar mandi di rumahku letaknya di luar rumah dan aku harus keluar melalui dapur untuk menuju kamar kecil.
Betapa terkejutnya aku saat keluar, Bang Heru sudah berdiri di sana.
“Eh, bang? mau ke toilet?” tanyaku.
Bang Heru mengangguk sambil menguap malas. Aku meneguk ludah melihat putingnya yang menonjol dibalik kausnya. Setelah itu, aku menuju dapur untuk mengambil segelas air. Tak lama Bang Heru keluar dari toilet dan melewatiku.
“Gerah Bang?” tanyaku.
“Gerah sih enggak dik, tapi nyamuknya itu loh..” ujar Bang Heru.
“Mmmm.. iya Bang, maklum musim pancaroba..” kataku.
Bang Heru tak membalas. Dia kemudian berjalan menuju teras kembali. Aku memberanikan diri untuk memanggilnya.
“Bang! kalau banyak nyamuk tidur di kamarku aja…” tawarku.
Bang Heru berbalik dan menatapku lama. Dia kemudian mengawasiku dari atas sampai bawah.
“Bener boleh?” tanyanya memastikan.
Aku mengangguk. “Iya bang, gapapa..”
Bang Heru kemudian menuju kamarku. Kamarku pun sederhana. Aku tidur di lantai namun kasurku cukup ditiduri oleh dua orang. Bang Heru ikut rebahan di sebelahku sambil membetulkan sarungnya. Jantungku berdebar kencang mendapati tentara gagah dan macho itu tidur di sebelahku.
“Bang.. Abang udah punya istri?” tanyaku.
“Udah.. anak juga udah, baru satu, umurnya dua tahun,” jawab Bang Heru.
“Kangen mereka dong bang?” pancingku.
“Iya dek, kangen pastinya. Ini aja udah hampir dua bulang abang tinggalin mereka…” keluhnya. Aku melihat Bang Heru. Wajahnya memang tidak terlalu tampan. Rahangnya tegas dan membuatnya terlihat sangat jantan. Kulitnya coklat gelap sehingga menambah keseksian tentara ini.
“Abang.. abang sering latihan ya? kok badan abang lebih bagus dari yang lain?”
Bang Heru tertawa. “Iya dek, abang hobi angkat beban. Seneng aja kalau bisa ngebentuk badan, biar istri seneng sama makin hot di ranjang. Hahaha..”
“Wah.. beruntung banget istri abang…”
“Beruntung kenapa?” tanya Bang Heru curiga.
“Mmm.. punya suami yang sayang kayak abang…” kataku nakal sambil meletakkan tanganku ke atas perutnya yang rata.
Bang Heru tidak memprotes. Sekilas dia melihat tanganku yang mengusap-usap perutnya namun tak menghentikannya.
“Kalau abang kangen istri, terus gimana bang?” pancingku.
“Abang ngocok sendiri, dek..” jawabnya.
“Kok sendiri bang? enggak minta dibantuin?” tanyaku lagi. Kali ini aku memberanikan diri mengelus dadanya dan mengusap putingnya.
“Ehm… eh… kamu.. kamu mau bantuin?” tanyanya.
Aku mengangguk senang. Lalu Bang Heru melepas kausnya sehingga tubuh kekarnya terekspos jelas. Apalagi bang Heru meletakkan tangannya di kepala hingga ketiaknya yang berbulu itu terpampang jelas menantang.
Tanpa menunggu lama, aku mulai menciumi dada bidang Bang Heru. Kuserang langsung puting Bang Heru dan mengulumnya serta mengisapnya. “Aaah…” desah Bang Heru keenakan. Kugunakan gigiku untuk menggigit lembut daerah sensitif itu dan kugunakan lidahku untuk menekan-nekannya hingga Bang Heru mendesis dan menggelinjang nikmat.
Kutelusuri tubuh Bang Heru hingga sampai di selangkangannya. Ternyata Bang Heru memakai celana dalam kecil di balik sarungnya. Kusingkap sarung itu dan langsung kuturunkan celana dalamnya hingga kontol Bang Heru yang besar gelap dan berurat itu menyembur tegak keluar.
Aku memerhatikan kepala kontol Bang Heru yang cukup besar bak cendawan di musim hujan. Aku membayangkan Istri Bang Heru yang menjerit keenakan setiap kali kepala jamur ini merobek memeknya tiap malam. Pantatku pun berdenyut denyut ngeri membayangkan kontol kepala jamur ini menembus lubang pantatku.
Kujilat kontol Bang Heru hingga kembali dia mendesis keenakan. Kukerahkan kemampuanku agar Bang Heru menikmati isapanku. Tubuh tentara itu menggeliat-geliat keenakan saat aku terus mengulum dan berusaha memasukkan kontol gemuk dan berurat itu ke dalam mulutku.
Tapi seperti pria beristri lainnya, Bang Heru tak bisa keluar hanya dengan servis oral. Dia membutuhkan lubang. Dan apabila lubang memek istrinya tak ada, satu-satunya cara dia melampiaskan syahwatnya adalah dengan menyetubuhiku.
Bang Heru kemudian melepas kaus dan celanaku hingga aku telanjang bulat. Bang Heru mengganti posisi dan kini dia berada di atasku. Dengan penuh nafsu melihat pemandangan tubuh kekar seorang tentara di atasku, kucoba meraih putingnya dan berusaha menjilatinya dengan lidahku.
Bang Heru kemudian membuka pahaku lebar-lebar dan menekuknya hingga lubang pantatku terlihat. Bang Heru kemudian meludah tepat di mulut anusku dan berniat menggunakannya sebagai pelicin.
“Pelan-pelan bang…” aku memohon ngeri melihat batang kontolnya yang tegak sempurna dan siap untuk ditusukkan ke dalam pantatku.
“Pelan-pe.. Akhhh!!!” aku memekik saat kepala jamur kontol Bang Heru mulai menembus paksa lubang pantatku. Walau telah dilumuri air liurnya, tetap saja kontol sebesar itu membuat anusku terasa nyeri.
“Sabar ya dek.. ooh.. pantat kamu sempit juga…” racaunya.
“Bang… Bang…” tadinya aku hendak protes, lama kelamaan kontol Bang Heru terasa enak berada di dalam pantatku.
“Ya..?” tanya Bang Heru.
“Genjot bang…” kataku memohon.
Bang Heru pun mengabulkan permohonanku. Aku mengerang kenikmatan saat kontol Bang Heru menghantam anusku berkali-kali hingga Bang Heru terpaksa membungkam mulutku dengan sarungnya.
“Aaah.. aaaah…” erang Bang Heru. Matanya terpejam sambil pinggangnya terus bergoyang menyetubuhi lubang anusku.
Aku menggelinjang keenakan menikmati entotan tentara seksi itu. Bang Heru kemudian meraih tubuhku dan merangkulnya sementara gerakan pinggangnya semakin cepat dan semakin panas. Aku meremas pantat Bang Heru yang bergerak-gerak ganas menyemangatinya untuk terus merojokkan kontolnya ke dalam pantatku.
“Terus Bang.. terus…” desahku. Tubuhku berkeringat dan ikut menghentak setiap kali Bang Heru menghujamkan kontol besarnya itu.
Aku tak tahan lagi. Kontol Bang Heru membuatku kontolku menegang dan akhirnya menyemburkan cairan hangat yang mengalir pada perutku.
“Aaaaah…” desahku panjang. Bang Heru masih terus menggenjot pantatnya dan menghujamkan rudal besarnya berulang-ulang.
“Abang mau keluar sayang…” desahnya.
“Ayo bang.. keluarin.. keluarin bang… adek pengen rasain pejuh abang di dalam pantat…” kataku menyemangatinya.
“Aaah… abang mau ke… aaahh..” Bang Heru memekik tertahan. Kurasakan kontolnya berdenyut-denyut mengerikan sebelum akhirnya menyemburkan cairan spermanya yang terasa bergalon-galon mengisi terowongan anusku hingga terasa hangat dan lembab.
Tubuh berotot Bang Heru terjatuh di atas badanku. Kurasakan kontolnya mulai melunak sementara Bang Heru masih tersengal-sengal nafasnya. Kuusap punggung kekar Bang Heru yang berkeringat itu dengan tanganku dan mencium pipinya dan menujinya.
“Abang hebat banget…” kataku. Bang Heru menyeringai senang sambil terus mengatur nafasnya.
Kami berdua terkejut saat tiba-tiba pintu kamarku terbuka. Masuklah dua orang tentara yang juga bertubuh kekar walau tak sebesar badan Bang Heru. Salah satu dari mereka menyahut.
“Gila lo Her..! ngentot enggak ngajak-ngajak…”
Aku langsung ngeri saat kedua tentara itu membuka kausnya dan menghampiri kami berdua.
0

Cinta Kasih Sesama: AHM (Richie Kul)

Cinta Kasih Sesama: AHM (Richie Kul)
0

Kamis, 16 Januari 2014

AHM (Richie Kul)

Richie Kul

Richie Kul, born in 1980, in New York, is an American model of Chinese descent.

Kul is a Stanford graduate turned investment banker who was tired of living his life on a timed schedule that he had no control over, thus he decided he wanted to become a model.

Kul has worked for various CF in Hong Kong, Taiwan, Thailand, and The U.S. He's done campaigns for "Swatch", "D.S. Dundee", and "Nivea", shot numerous commercials and has graced the pages of "GQ", "Men's Health", "Out", "Instinct", "Cosmopolitan", "FHM" and more
0

AHM (Rishi Idnani)

Rishi Idnani

Rishi Idnani, born February 18, 1988, in New York, is an American model of Indian descent. Idnani attended Rennselaer school and majored in Accelerated Management Law.

Idnani started his modeling career with "On Display Men" and is now working with New York City commercial and fitness agencies.

Idnani's dream is to land a modeling campaign with either a major fashion or fitness company. He says that his fitness routine is 90% dieting and 10% exercise.
0

AHM (Mark revilla)

Mark revilla

Mark is Phillipines young and hot models. Mark is one of hunks models in Phillipines.
0

AHM (Vanesly kok)

Vanesly kok

Malaysian Hunks models. He compete on The Hottest Hunks 2011 competition in Malaysia.
0

Asian Hot Male (AHM) Hung Phong

Hung Phong

The model named Hung Phong, an amateur Vietnamese model with hunky and workout body.
 
0